Skip to main content

Cara Menggunakan Warna dan Tipografi Dalam Marketing

Cara Menggunakan Warna dan Tipografi Dalam Marketing-Mari Kita Belajarlah dari penelitian dalam infografis animasi Dibawah ini. Sebagian besar dari kita memiliki gagasan secara umum tentang teori warna - gagasan bahwa warna-warna tertentu dalam branding dapat memicu respons tertentu - tetapi berapa banyak dari fakta dan berapa banyak fiksi?



Untuk membantu Anda memahami seberapa besar warna dan tipografi memengaruhi pilihan pembelian konsumen, MDG Advertising telah mengumpulkan infografis animasi ini.

Di muka itu, teori warna tampaknya masuk akal. Merah adalah warna yang berani, jadi wajar untuk menganggap bahwa itu membantu untuk mengomunikasikan rasa urgensi. Sementara itu biru telah menandakan kompetensi berkat efek menenangkannya. Tanpa data untuk mendukungnya, teori warna dapat dengan cepat layu di bawah tatapan direktur pelaksana yang sudah memiliki ide desain mereka sendiri.

Maka cukup menghibur ketika mendengar bahwa 62-90% dari penilaian produk awal seseorang didasarkan murni pada warna, jadi memilih palet yang tepat jelas penting. Temuan lebih lanjut dari analisis Shutterstock juga mengungkapkan bahwa warna termasuk hijau, kuning dan ungu antara lain semua membawa asosiasi yang berbeda dari orang ke orang, dan budaya ke budaya.

Untuk mempelajari semua tentang asosiasi ini, dan bagaimana Anda dapat menyesuaikan warna dan tipografi dalam merek Anda agar sesuai dengan pasar global, lihat infografis lengkap di bawah ini. Didukung dengan referensi dan studi untuk memenangkan kritik yang paling skeptis sekalipun, infografis animasi yang memikat ini pasti akan membantu memoles tampilan proyek branding Anda berikutnya.


By: WSM Project
Comment Policy: HELP ME Gan. Tidak diperkenankan mengambil isi konten tanpa izin, Diperbolehkan dengan syarat menyertakan sumber..Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini.
Buka Komentar