Skip to main content

Tren Desain Logo di tahun 2020

Tren Desain Logo di tahun 2020-Yang menjadi masalah terbesar ketika akan menulis artikel tentang tren desain logo adalah bahwa setiap tahun, pembaca berharap diberi tahu sesuatu yang baru dan tidak terduga sebelumnya. Namun untuk empat atau lima tahun terakhir yang terjadi tentang tren logo, semakin sulit untuk melakukannya jika tanpa mengabaikan kebenaran yang ada. Karena secara keseluruhan, desain logo telah berjalan dalam satu arah khusus untuk waktu yang sangat lama. pada keseempatan kali ini kita akan  membicarakan tentang tren untuk desain logo sederhana serta reduktif yang dapat ditingkatkan dan turun hampir tanpa batas, berapa pun ukuran layarnya.



Yang mengatakan, ini bukan hanya tahun baru yang kita masuki, tetapi satu dekade baru. Mungkinkah ini tahun dimana semuanya berubah? Apakah kita harus memperbarui semuanya dalam panduan utama kita untuk desain logo? Kami akan mencari tahu dan risert dari artikel-artikel yang ada di internet.

1. Simple and minimalist
Meskipun akan memberikan efek membosankan, tren desain logo utama pada tahun 2019 pada dasarnya sama dengan tren pada tahun 2018. Seperti kata Gabriella Corbett, desainer di Storm Brands, menjelaskan: “Minimalisme sederhana telah menetapkan standar, seperti yang terlihat pada Pentagram yang menyederhanakan logo marcel, MasterCard dan menjatuhkan nama dari logo sepenuhnya. Penyegaran minimalis semacam ini, yang juga dapat dilihat di industri filem  pemain besar seperti Warner Bros dan Facebook, hampir pasti akan berlanjut dan berkembang pada tahun 2020. ”
Namun, itu tidak berarti semua orang akan menyetujuinya. Di antara kritikus tren adalah Dan Bramham, desainer senior di Greenwich Design berkata. "Saya merasa itu hambar, membengkak dalam beberapa bagian; sedikit 'meh' benar-benar," katanya. Dan untuk BT, saya tidak bisa percaya ketika saya melihat logo baru mereka. Saya akan mengatakan mereka benar-benar telah menurunkan celana mereka pada yang itu. "

2. Authenticity and narrative
Akankah ada tren tandingan terhadap jenis tren logo sederhana seperti poin pertama di tahun 2020, namun apakah itu hanya dilakukan oleh sebagian kecil perusahaan? Adam Murdoch, direktur seni senior di Grady Britton, berpikir demikian. "Generasi logo dan merek sedang dalam perjalanan keluar," ia memperkirakan. “Tahun mendatang adalah peluang bagi merek untuk benar-benar otentik dan memungkinkan sejarah dan narasi menjadi bagian hidup dari cerita dan visual mereka. Ini tidak dapat dilakukan ketika sistem desain terlihat seperti template. "

Lee Hoddy, mitra kreatif di Conran Design Group, percaya bahwa perubahan semacam itu pasti akan terjadi di dunia startup. “Pada tahun 2019, sebagian besar perusahaan rintisan mengembangkan ekspresi merek yang ketika dipandang sebagai sebuah suite, terasa jauh lebih tidak khas dari pada yang seharusnya dilakukan,” katanya. “Pada tahun 2020, saya percaya lebih banyak startup akan terlihat untuk membedakan diri mereka sendiri melalui bahasa desain mereka, dan menemukan tingkat sikap dan keunikan yang secara kreatif akan sangat menarik.”

03. Playful simplicity
Menyelamatkan desain logo dari blandness generik tidak selalu berarti membuang pendekatan sederhana. Chris Moody, kepala perancang global di Wolff Olins, percaya bahwa sangat mungkin untuk melakukan “penyederhanaan murni dalam pelayanan menciptakan struktur untuk sesuatu yang luar biasa, cerdas, tidak sopan, dan bahkan sangat bising. Merek-merek semacam itu terjalin dengan teknologi untuk membantu menghentikan Anda, menginspirasi dan berbicara dengan Anda; tidak pada kamu

"Tahun ini, BBC2 menggunakan listrik dengan logo bunglonnya sementara Spotify melakukannya murni dengan kata-kata," lanjutnya. “Kuncinya adalah mentransmisikan dan memperkuat semangat melalui kekuatan teknologi alih-alih melihatnya sebagai filter untuk membuat semuanya tanpa gesekan dan sepucat mungkin. Jadi seperti halnya Bob Dylan pada tahun 1965, pada tahun 2020 sudah saatnya bagi setiap merek untuk terhubung dan mulai membuat feedback. "

Pete Jeffs, direktur kreatif di loyalkaspar, mengambil pandangan serupa. "Bahkan jika semua orang mengajukan pertanyaan yang sama, kami masih memiliki kesempatan sebagai desainer untuk memberikan jawaban yang unik," katanya. “Sebagai contoh, penyegaran MailChimp menampilkan bahan-bahan yang sama dengan banyak rebranding  baru lainnya - sebuah tanda kata yang disederhanakan, jenis huruf khusus, dan ilustrasi yang digambar dengan tangan - tetapi pilihan font serif yang menyenangkan dan gaya ilustrasi yang lebih ekspresif memberi merek suara unik yang membantu merek tersebut memberikan suara mereka menonjol di antara lautan kesamaan. "

04. Clean typography in luxury
Namun, satu tempat yang kemungkinan tidak terlalu banyak kita lihat grafisnya, ada di logo untuk merek-merek mewah. "Pada tahun 2019, sulit untuk melewatkan peningkatan homogenitas tipografi di sektor ini," kata Chloe Schneider, ahli semiotika di Here Design. "Gelombang desain ulang logo sans-serif yang disederhanakan secara radikal telah disusun dan dikritik secara luas: Burberry, Celine, Saint Laurent, daftarnya terus berlanjut."

Jenis logo ini memiliki daya tarik yang jelas. "Mereka berani, praktis, efektif, geometris," kata Schneider. “Mereka bekerja dalam ukuran berapa pun, ideal di era digital. Seperti yang saya lihat, desain ulang ini menyerupai perilaku identitas galeri seni. Merek fashion mewah sebagai kurator, sebagai penanda kualitas kontemporer, apakah mereka menampilkan topi bulu atau topi baseball ... karena saat ini kemewahan terus berpindah di antara keduanya.

"Logo-logo ini dirancang untuk bekerja dengan pameran dan gaya yang tak terbatas," lanjutnya. “Kemewahan disibukkan dengan fantasi, menata ulang dan menggambarkan kembali kebenarannya dengan setiap koleksi; dengan ini hadir beragam gaya, periode, dan tekstur. Langkah menuju netralitas dan abstraksi tipografi, terlepas dari referensi konstan ke warisan dan asal-usul, adalah kemewahan membebaskan diri. Tindakan redefinisi menuju impian kemungkinan tak terbatas di era digital. "

05. Brand mascots
Sementara sektor mewah mungkin memiliki aturannya sendiri, di daerah lain kita telah melihat peningkatan penggunaan maskot merek pada tahun 2019. Dan Simon Chong, direktur kreatif di Gretel, merasa itu bukan kebetulan. “Kelimpahan dan ketersediaan emoji yang semakin meningkat mendorong perubahan dalam cara orang berkomunikasi, yang memungkinkan mereka untuk berekspresi dengan nada yang lebih luas,” dia menunjukkan. "Karena merek membangun hubungan yang lebih dekat dengan pelanggan mereka pada skala yang lebih besar, kebutuhan untuk lebih fleksibel dalam percakapan hanya akan tumbuh."

Maskot merek telah ada selama bertahun-tahun tentu saja, tetapi keunggulan dan pentingnya mereka akan terlihat dan dirasakan di tahun mendatang, Chong percaya. "Duolingo dan Android baru-baru ini berganti nama, masing-masing menggandakan burung hantu dan maskot robot mereka," catatnya. “Dengan melakukan ini, mereka memiliki spektrum emosi yang lebih luas untuk mengekspresikan merek mereka dan berkomunikasi dengan pelanggan. Maskot menawarkan rasa kesenangan, kegembiraan dan kemanusiaan dalam lingkungan digital, bertindak sebagai panduan yang akrab dan ramah: seseorang yang Anda percaya dan ingin bergaul setiap hari. "

A lost art?
jadi kemana kita pergi dari sini? Apakah masa depan desain logo lebih sama, dengan hanya sedikit penyesuaian di tepinya? Mike Foster, pendiri dan direktur kreatif Straight Forward Design, berharap tidak.

"Desain logo telah berada di tempat yang gelap selama dekade terakhir ini. Ini telah menjadi sedikit seni yang hilang," ia percaya. "Logo menawarkan kesempatan untuk memberikan sedikit kepribadian pada merek, tetapi kami tampaknya telah pindah ke tempat yang generik dan membosankan, di mana ada sedikit ruang untuk kekhasan atau keanehan atau ide-ide baru. Apa yang akan dibuat oleh Paul Rand dari semuanya?"

Tapi dia punya harapan untuk masa depan. "Ketika semua orang menjadi sans-serif, pasti merek harus memikirkan kembali? Mungkin nilai logo sebagai aset yang kuat akan ditemukan kembali. Ada secercah harapan: lihat saja beberapa blog desain. Mereka dipenuhi dengan logo-logo indah. untuk merek yang dibayangkan, perusahaan baru, dan rebrand palsu untuk perusahaan besar. Stephen Kelleher memberikan dummy pada merek sepatu Croug 'jelek' awal tahun ini, menggantikan desain buaya asli dalam lingkaran dengan bentuk vektor sederhana, representatif kepala buaya dan sepatu - brilian dan sangat sederhana. Mungkin kita akan melihat gelombang pasang pada tahun 2020. "


sumber referensi: creativeblog, desaintutsplus

by : wsm.project
Comment Policy: HELP ME Gan. Tidak diperkenankan mengambil isi konten tanpa izin, Diperbolehkan dengan syarat menyertakan sumber..Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini.
Buka Komentar